Tidak peduli dengan Piala Dunia? Pikirkan lagi

Tidak peduli dengan Piala Dunia?  Pikirkan lagi

Oleh Dave Sawyer 13 Desember 2022

Piala Dunia FIFA 2022 yang diadakan di Negara Timur Tengah Qatar tentu telah menjadi sasaran kritik bahkan sebelum bola ditendang dalam kemarahan, ketika tuan rumah memulai turnamen kembali pada tanggal 20 November, yang membuat mereka kalah 0- 2 kekalahan dari Amerika Selatan dari Ekuador.

Tetapi untuk mengesampingkan hak dan kesalahan Qatar dipilih untuk menjadi tuan rumah acara sepak bola paling bergengsi, ditambah fakta bahwa turnamen diadakan di tengah musim dingin di Belahan Bumi Utara, harus dikatakan bahwa Piala Dunia 2022 terbukti menyenangkan bagi yang netral di antara kita, serta teman-teman kita para bandar taruhan!

Sejak awal, pertandingan grup pembuka memberikan banyak kejutan, dengan favorit pra turnamen Argentina kalah secara misterius dari tim kecil sepak bola dunia dalam bentuk Arab Saudi, di mana penalti Lionel Messi yang memberi Argentina keunggulan awal satu nol, tidak cukup. untuk mengamankan tiga poin. Tapi seperti yang kita ketahui sekarang, ini tampaknya menjadi cegukan, mungkin setara dengan kekalahan pembukaan mereka dari Kamerun di Italia 90, yang membuat Juara Dunia bertahan berbaris sampai final di Roma.

Hasil lain yang telah terjadi sejauh ini menuju Semi Final minggu ini juga telah membuat para bandar taruhan menghitung tumpukan uang tunai mereka yang terus bertambah. Saya memberi Anda pameran A dan pemenang empat kali Jerman, yang setelah tersingkir di Babak Grup pada 2018 di Rusia, melanjutkan hal yang sama tahun ini di Qatar. Dibantu dalam perjalanan dengan kekalahan mengejutkan di game pertama dari tim turnamen saya dalam bentuk Jepang, kalah 2-1 dalam prosesnya.

Hasil imbang 1-1 yang gagah berani dengan Spanyol di pertandingan kedua Jerman, diikuti dengan kemenangan melawan Kosta Rika tidak cukup untuk menyelamatkan muka Jerman, karena Jepang sekali lagi tertawa terbahak-bahak, dengan gol yang diperebutkan oleh Jepang memastikan kemenangan mereka dan kemenangan. tiga poin melawan Spanyol, mengalahkan Jerman karena selisih gol dalam prosesnya.

Schadenfreude siapa saja?

‘Kejutan’ penyisihan grup lainnya termasuk favorit pra-turnamen lainnya Brasil dan Prancis keduanya kalah dari lawan yang seharusnya lebih rendah di Kamerun dan Tunisia masing-masing dalam pertandingan penyisihan grup terakhir mereka, tetapi ini pada dasarnya adalah permainan karet mati, dengan Brasil dan Prancis dipastikan lolos. sebagai juara Grup.

Begitu seterusnya ke babak sistem gugur, yang dengan sendirinya memberikan lebih banyak kejutan dan liku-liku!

Enam Belas Terakhir – Hidup Spanyol! Maroko!

Babak ke-2 yang menampilkan 16 tim yang lolos dari babak grup menampilkan beberapa pertandingan yang menarik, dengan kedua sisi undian tampak seperti Perempat Final telah ditetapkan. Seperti Portugal vs Spanyol menjadi salah satu pertandingan delapan pertandingan terakhir yang paling dinantikan di masa depan, tetapi Spanyol pertama harus melewati Maroko.

Hasil imbang nihil membuat pertandingan akhirnya berlanjut ke adu penalti dan menampilkan tiga penalti terburuk dan terlemah yang pernah saya lihat selama beberapa waktu, sebelum hari Sabtu berlalu begitu saja! Spanyol tersingkir dan pemenang Piala Dunia 2010 sekarang harus menunggu setidaknya empat tahun lagi untuk mencoba merebut kembali mahkota dunia mereka.

Begitu pula tim Jepang yang tampil sangat baik di babak penyisihan grup dengan mengalahkan Jerman dan Spanyol, membawa runner up 2018 Kroasia ke adu penalti setelah perpanjangan waktu. Penyelesaian klinis Kroasia terbukti terlalu banyak dan memastikan Jepang mengatakan Sayōnara ke Qatar, dengan impian dan perjalanan piala dunia mereka berakhir.

Sementara Argentina terus memantapkan kapal dan meskipun kebobolan gol bunuh diri ke Australia pada menit ke-77 pertandingan putaran kedua mereka, Messi dan kawan-kawan dengan nyaman lolos ke perempat final. Dengan demikian menyiapkan pertemuan dengan tim Belanda yang terampil dan profesional yang mengalahkan tim AS di pertandingan yang sesuai.

Favorit pra-turnamen Brasil setelah mengubah tim mereka untuk pertandingan grup terakhir mereka, yang membuat mereka kalah secara mengejutkan dari Kamerun, memastikan layanan normal dilanjutkan, menerbangkan tantangan tuan rumah bersama Korea Selatan 2002 4-1.

Portugis tidak seperti Spanyol berhasil menghindari potensi kulit pisang, dengan Ronaldo dibuang di bangku cadangan, penggantinya Ramos mencetak hat-trick dalam kekalahan Swiss, skor akhir 6 – 1. Impian piala dunia mereka masih hidup!

Sementara Inggris melewati juara Afrika Senegal dengan mudah, kemenangan 3-0 yang membuat kapten Harry Kane melenceng. Lawan Inggris di Perempat Final adalah salah satu dari Prancis atau Polandia. Gol pemecah rekor dari mantan pemain Arsenal Olivier Giroud, mengatur pertandingan dan melihat pemegang piala dunia keluar sebagai pemenang melawan Polandia.

Ini Tidak Pulang!

Jadi akhir pekan lalu melihat Perempat Final dan jika Anda belum mengunjungi utas Piala Dunia 2022 di forum, Anda harus melakukannya, karena banyak olok-olok telah menyebabkan kegembiraan yang luar biasa. Anda bahkan dapat melihat bagaimana saya bereinkarnasi John Motson! Lihat utas Piala Dunia FIFA 2022 Casinomeister Forum di sini.

Pertandingan pertama pada hari Jumat adalah Kroasia vs Brasil dan secara mengejutkan Kroasia berhasil menahan Neymar dan Brasil selama 90 menit penuh, bahkan tanpa satu pun tembakan ke gawang. Memang, Neymar tampaknya telah hilang selama 90 menit penuh.

Babak pertama perpanjangan waktu, pemain Paris St Germain tiba-tiba muncul untuk membawa Brasil memimpin di akhir babak pertama perpanjangan waktu. Dengan Brasil yang ingin meluncur ke pertemuan semi final mungkin melawan musuh bebuyutan mereka Argentina, Kroasia dengan 3 menit tersisa dari pertandingan, memutuskan bahwa mereka mungkin juga memiliki tembakan ke gawang. Hasilnya, gol penyeimbang. Mereka kemudian memenangkan adu penalti dan satu lagi kekalahan piala dunia terjadi, tidak diragukan lagi membuat setiap bandar tersenyum!

Kemudian itu adalah Argentina vs Belanda dan permainan hampir mati dan terkubur dengan Messi membuat tim Amerika Selatan itu unggul 2-0 dengan sisa waktu 15 menit lebih sedikit. Tapi Belanda belum selesai dan mencetak gol balasan dengan tujuh menit waktu normal tersisa.

Seperti banyak pertandingan selama Qatar 22, jumlah injury time yang diberikan untuk pertandingan telah di luar skala dan ofisial ke-4 pada menit ke-90 mengindikasikan bahwa akan ada 11 menit tambahan untuk dimainkan. Yap, benar, Belanda hanya menyamakan kedudukan dengan tendangan terakhir pertandingan, berkat tendangan bebas yang luar biasa yang dilakukan di luar area penalti.

Pertandingan kemudian akan mereda dan berakhir dengan adu penalti yang ditakuti. Dengan Argentina menang melalui 4-3 dan menurut saya menunjukkan banyak rasa tidak hormat kepada para pemain Belanda sesudahnya.

Kemudian ke pertandingan hari Sabtu dengan Cristiano Ronaldo menemukan dirinya di bangku cadangan lagi untuk pertandingan Portugal melawan Maroko. Namun setelah Maroko memimpin satu nol sebelum paruh waktu, ia dimasukkan di awal babak kedua untuk menyelamatkan Portugal. Tapi sayangnya itu tidak terjadi. Maroko bertahan untuk menjadi tim Afrika pertama yang mencapai Semi Final Piala Dunia. Menghadapi pemenang pertandingan Inggris vs Prancis.

Pemegang Piala Dunia Prancis berusaha untuk menjadi Juara Dunia pertama yang mempertahankan trofi sejak Pele menginspirasi tim Brasil 58 dan 62, dengan Inggris berdiri di jalan mereka. Pembukaan 20 menit yang gugup dari Inggris dengan beberapa kesalahan sendiri membuat Prancis memimpin, melakukan pelanggaran atau tidak melakukan pelanggaran terhadap Saka.

Inggris kemudian mengambil langkah mereka dan setelah banyak tekanan berhasil menyamakan kedudukan sembilan menit memasuki babak kedua, dari titik penalti. Namun bisa dibilang melawan laju permainan dan hilangnya konsentrasi dari Inggris pada menit ke-78 Giroud mencetak gol untuk membawa Prancis kembali memimpin.

Ini membuat sepuluh menit terakhir yang menegangkan, dengan Inggris menekan Prancis, Hernandez mendorong Mount ke dalam kotak dan setelah momen menegangkan VAR memutuskan itu adalah penalti. Tentunya Harry Kane akan menyamakan skor. Yah, dia akan melakukannya, jika itu rugby, saat dia mengarahkan bola lurus ke atas mistar.

Sekali lagi, Inggris tersingkir berkat kemampuan mereka yang tidak mampu mencetak gol dari titik penalti.

Jadi ini mengatur Semi Final dengan baik. Argentina vs Kroasia malam ini, disusul Prancis vs Maroko besok. Saya mendukung final Kroasia vs Maroko dan tidak diragukan lagi begitu juga para bandar judi!

Dave Sawyer

MenghubungMenghubung

Dave telah terlibat dalam industri Perjudian Online selama 20 tahun sekarang. Dengan pengalaman bekerja untuk operator yang berbasis di Gibraltar, di mana dia mengepalai tim IT di Ladbrokes, untuk menjalankan situs web afiliasi iGaming miliknya hingga 2019.

Dave sekarang menulis untuk Casinomeister dan situs saudari Casino Gazette. Anda juga dapat melihatnya di forum dari waktu ke waktu, di mana dia menggunakan pegangan Webzcas.

Author: Johnny Lopez